You are currently viewing Petani Kota Cilegon Banten Dijamin Dapat Pupuk Bersubsidi

Petani Kota Cilegon Banten Dijamin Dapat Pupuk Bersubsidi

Cilegon : Petani Kota Cilegon Provinsi Banten, bisa membeli pupuk bersubsidi, karena sudah menggenggam kartu tani.

Dedi Septriyansa Penyuluh Pertanian Kecamatan Purwakarta sekaligus Koordinator penyuluh Kota Cilegon mengatakan jumlah petani yang sudah menerima kartu tani di Kota Cilegon mencapai 1,932. Mereka sudah terdata dalam E – RDKK ( Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok). Dengan sistim ini penyaluran pupuk bersubsidi di Kota Cilegon dipastikan tepat sasaran, karena petani penerima dan jumlah pupuk yang diperlukan sudah terdata.

“ Dengan memiliki kartu tani, 1,932 petani mendapat kepastian dalam memperoleh pupuk bersubsidi. Kalau tidak ada kartu tani, tidak boleh membeli pupuk bersubsidi. Namun jika petani ingin memaksakan membeli pupuk dan tidak memiliki kartu tani, boleh saja, tetapi bukan pupuk bersubsidi , “ terang Dedi.Sabtu (12/9)..

Kata Dedi petani yang masuk dalam sistem E – RDKK tahun 2020 tersebar di delapan kecamatan di Kota Cilegon. Kecamatan – kecamatan tersebut adalah Kecamatan Purwakarta, Kecamatan Cibeber, Kecamatan Citangkil, Kecamatan Ciwandan, Kecamatan Cilegon, Kecamatan Jombang, Kecamatan Gerogol, Kecamatan Pulomerak. Dengan alokasi pupuk yang diusulkan Urea 390.102 kg, ZA 600 kg, SP 36 : 280.287 kg, NPK 327.635 kg dan organik 44.150 kg.

Ia melanjutkan, penerapan kartu tani menjamin petani di wilayahnya tidak sulit mendapatkan pupuk bersubsidi, karena kebutuhan dan alokasi pupuk sudah ada dalam data.

“ Penerapan kartu tani ini dapat menekan dan membatasi warga luar daerah untuk membeli pupuk di wilayah Kota Cilegon, “ ujarnya.

Pupuk merupakan komponen penting dalam pertanian, maka dari itu ketersediaan pupuk adalah hal mutlak. Sebagai jaminan petani bisa mendapatkan pupuk bersubsidi sesuai dengan yang dibutuhkan petani terus didorong untuk memiliki kartu tani.

Dedi mengaku penyuluh terus memberikan sosialisasi dan penjelasan tentang manfaat kartu tani tersebut kepada petani dari awal pendaftaran ke sistem E -RDKK sampai dengan kartu tani tersebut tercetak. Karena menurutnya petani harus tahu selain digunakan untuk mendapatkan pupuk bersubsidi, kartu tani bisa juga untuk pinjaman kredit di bank dan lain sebagainya.

Ia menjelaskan, petani yang ingin mendapat kartu tani harus tergabung dalam kelompok tani (poktan). Jika belum, petani bisa melapor ke penyuluh pertanian di wilayah setempat. Kartu tani akan diberikan secara cuma – cuma tanpa biaya.

Dibawah komando Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) Kementerian Petanian (Kementan) menerapkan pola baru distribusi bantuan yang diberikan pemerintah kepada petani termasuk bantuan pupuk subsidi. Pola ini lebih efektif, lebih tepat tepat kepada pihak yang memang membutuhkan,. Kata Mentan petani tidak perlu khawatir, karena distribusi pupuk subsidi tetap mengacu pada E-RDKK by name by address yang dilakukan Kementan. Pola ini valid hingga 94%.

Mengenai hal ini Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi menyatakan bahwa validasi E-RDKK ini sangat penting untuk merealisasikan bantuan pupuk bersubsisdi.(Regi/PPMKP)